PELAYANAN DONOR DARAH

Pelayanan darah adalah upaya pelayanan kesehatan yang memanfaatkan darah manusia  sebagai bahan dasar dengan tujuan kemanusiaan dan tidak untuk tujuan komersial. Peraturan Pemerintah N0. 7/ 2011 tentang Pelayanan Darah menyebutkan penyelenggaraan donor darah dan pengolahan darah dilakukan oleh Unit Donor Darah (UDD) yang diselenggarakan oleh organisasi sosial dengan tugas pokok dan fungsinya di bidang Kepalangmerahan atau dalam hal ini Palang Merah Indonesia (PMI).

Lebih lanjut, baik dalam UU No. 36/2009 tentang Kesehatan maupun Peraturan Pemerintah No.7/2011 tentang Pelayanan Darah, dinyatakan bahwa Pemerintah bertanggung jawab atas pelaksanaan pelayanan darah yang aman, mudah diakses, dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Tanggung jawab pemerintah dan pemerintah daerah (Pemda) meliputi pengaturan, pembinaan, pengawasan dan pendanaan pelayanan darah untuk kepentingan pelayanan kesehatan.

Sesuai penjelasan UU No. 36/2009 tentang Kesehatan Pasal 90 dan PP No. 7/2011 tentang Pelayanan Darah Pasal 46, jaminan pendanaan pemerintah diwujudkan dalam bentuk pemberian subsidi kepada UDD dari APBN, APBD dan bantuan lainnya.

Kebutuhan Darah Nasional

PMI terus mengampanyekan donor darah sebagai bagian dari gaya hidup (lifestyle). Setiap tahunnya, PMI menargetkan hingga 4,5 juta kantong darah sesuai dengan kebutuhan darah nasional, disesuaikan dengan standar Lembaga Kesehatan Internasional (WHO) yaitu 2% dari jumlah penduduk untuk setiap harinya.

Keamanan Darah

Untuk menjaga keamanan darah terhadap resiko penularan infeksi dari donor kepada pasien penerima darah, setiap kantong darah harus diuji saring terhadap infeksi, antara lain terhadap Sifilis, Hepatitis B, Hepatitis C dan HIV.  Uji saring Sifilis telah dilaksanakan sejak tahun 1975 dan saat ini ditujukan terhadap antibodi treponema pallidum menggunakan reagensia TPHA. Uji saring Hepatitis B ditujukan terhadap HBsAg, Hepatitis C terhadap anti-HCV dan HIV terhadap anti-HIV. Metoda uji saring yang digunakan adalah Elisa (70% donasi), Rapid Test (30% donasi) dan NAT.

DONOR SEKARANG

“Tahukah Anda? Bila kita berdonor darah secara rutin maka sel darah pendonor akan mengalami regenerasi lebih cepat, selalu baru dan segar. Pastinya ini baik untuk tubuh.” (dr. Robby Nur Aditya, Unit Donor Darah Pusat PMI)

“Darah berkoresponden untuk berbagi cinta dari dunia luar dan diri sendiri. Jadi bisa dibayangkan, kalau kita mendonorkan darah sama saja dengan juga membagikan cinta ke dunia luar.” (Dr. Riani Susanto, ND., C.T.)

Anda bisa membagi cinta, menjaga kesehatan, sekaligus beribadah melalui donor darah. Ayo donor darah!

Cara Berdonor Darah

Caranya mudah. Tinggal datang ke UDD terdekat dan lakukan langkah-langkah berikut:

  • Mengambil formulir pendaftaran donor
  • Membaca pesan donor dan mengisi formulir donor yang berisi tentang pertanyaan riwayat medis (inform consent) dan identitas donor
  • Menandatangani formulir pendaftaran
  • Pemeriksaan pendahuluan yaitu penimbangan berat badan, pemeriksaan Hb, dan golongan darah
  • Pemeriksaan dokter termasuk wawancara dan pemeriksaan tekanan darah
  • Pengambilan darah dan sample darah
  • Pengambilan kartu donor
  • Istirahat (donor disediakan makanan pengganti)